CARI ARTIKEL

Link

fb tw yt fr

Pilih Bahasa :

>>

Sejarah Desain Arsitektur Jepang

Arsitektur Jepang awal terlihat pada zaman prasejarah di rumah sederhana dan toko-toko yang disesuaikan dengan populasi pemburu-pengumpul. Pengaruh dari Dinasti Han China melalui Korea melihat pengenalan toko gandum lebih kompleks dan ruang pemakaman seremonial.

 

 

Arsitektur Jepang Secara tradisional ditandai oleh struktur kayu, bentuk bangunan panggung, dengan atap genteng tanah atau jerami. Ciri khas Pintu Jepang dengan sistem geser/slading (fusuma) yang memungkinkan konfigurasi internal ruang untuk disesuaikan dengan kesempatan yang berbeda. Pengenalan Buddhisme ke Jepang  di abad-6 adalah katalis untuk bangunan candi dalam skala besar dengan menggunakan teknik yang rumit dalam konstruksi kayu.

Pengaruh dari T'ang Cina dan Sui Dinasti menyebabkan fondasi ibukota permanen pertama di Nara. Tata letak jalan yang digunakan ibukota Cina Chang'an sebagai contoh untuk desain. Sebuah peningkatan bertahap dalam ukuran bangunan menyebabkan satuan standar pengukuran serta perbaikan dalam tata letak dan desain taman. Pengenalan upacara minum teh menekankan kesederhanaan dan desain sederhana sebagai tandingan ke ekses aristokrasi.

Selama Restorasi Meiji tahun 1868 sejarah arsitektur Jepang secara radikal diubah oleh dua peristiwa penting, yaitu peristiwa  Kami dan Buddha Separation Act tahun 1868, dan peristiwa Westernisasi intens dalam rangka untuk bersaing dengan negara-negara maju lainnya.

 

 

 

Add comment


Security code
Refresh