CARI ARTIKEL

Link

fb tw yt fr

Pilih Bahasa :

>>

Perancangan Pasif Pada Bangunan Hemat Energi

Perancangan bangunan hemat energi dapat dilakukan dengan dua cara yaitu secara pasif dan aktif. Perancangan pasif merupakan cara penghematan energi melalui pemanfaatan energi matahari secara pasif, yaitu tanpa mengonversikan energi matahari menjadi energi listrik.

Rancangan pasif lebih mengandalkan kemampuan arsitek bagaimana rancangan bangunan dengan sendirinya mampu “mengantisipasi” permasalahan iklim luar.Perancangan pasif di wilayah tropis basah seperti Indonesia umumnya dilakukan untuk mengupayakan bagaimana pemanasan bangunan karena radiasi matahari dapat dicegah, tanpa harus mengorbankan kebutuhan penerangan alami.

Sinar matahari yang terdiri atas cahaya dan panas hanya akan dimanfaatkan komponen cahayanya dan menepis panasnya. Strategi perancangan bangunan secara pasif di Indonesia bisa dijumpai terutama misalnya pada bangunan Masjid Istiqal dan Bank Indonesia, Kedutaan Prancis di Jakarta dan Gedung Departemen Pendidikan Nasional Pusat serta beberapa bangunan modern seperti Gedung S Widjojo dan Wisma Dharmala Sakti, keduanya terletak di Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta.

 

Add comment


Security code
Refresh