CARI ARTIKEL

Link

fb tw yt fr

Pilih Bahasa :

>>

Maksimalkah Pemanfaatan Air Pada Rumah Ramah Lingkungan

Manusia harusnya bersikap bijaksana dan lebih prihatin, caranya ialah dengan tidak boros dalam mengkomsumsi air. Terdapat tiga hal yang dapat dilakukan, yaitu hemat dalam menggunakan air, membuat sumur resapan, dan mendaur ulang air. 

 

 

Contoh mendaur ulang di sini, air bekas mencuci sayuran atau bekas mandi bisa didaur ulang jadi air untuk membersihkan wc, mencuci kain pel, mencuci kendaraan atau bahkan menyiram tanaman. Air bekas mencuci pakaian atau cuci piring bisa ditampung serta disaring, dan diresapkan ke dalam sumur resapan air yang telah dilengkapi filter alami seperti kerikil, pasir, arang dan ijuk.

Air kotor yang disalurkan ke dalam septik tank agar diproses secara alami dalam pembusukanna. Air hujanpun haruslah ditampung, diserap, serta dialirkan ke dalam sumur resapan. Hampir tidak ada buangan air secara percuma dari konsep rumah ramah lingkungan seperti ini. Semua dimanfaatkan sesuai konsep daur ulang.

Juga jangan gunakan cara lama kamar mandi dengan bak sebagai penampung air, pakailah shower, karena mandi menggunakan gayung amatlah boros air. Pakailah lampu listrik seperlunya, segera matikan semua lampu jika ruangan tersebut ditinggalkan dan tidak digunakan. Hal sepele seperti ini mungkin sedikit sulit dikerjakan oleh sebagian besar masyarakat, namun akan mudah jika ini dijadikan sebuah kebiasaan. Rumah yang banyak terdapat ventilasi akan lebih hemat listrik.

Ventilasi ini memungkinkan ruangan untuk tidak membutuhkan terlalu banyakan pencahayaan buatan seperti lampu, karena pada siang hari akan cukup diterangi oleh sinar matahari. Konsep lain dari rumah ramah lingkungan adalah rumah yang minim  sekat atau dinding karena dengan konsep seperti ini ruang akan bisa lebih multifungsi. Ruang dengan minimalis sekat seperti ini akan lebih banyak terkena sinar matahari serta sirkulasi udaranya untuk bagus.

 

 

 

 

Add comment


Security code
Refresh